Candu

Merindumu selalu menjadi candu. Seperti tak jemu-jemu berharap untuk sebuah temu. Tiap malam kujamu gema kekariban hari lalu. Kini tak lagi aku jumpa jelmaan dirimu dalam aksara. Lenyap entah disapu apa. Kalau boleh aku mengigau, ingin aku datang menyapamu dengan medayu-dayu. Aku hantarkan sebungkus asa yang telah layu. Sekadar memastikan kamu tak lagi menggebu. Tak apa tak berbalas. Aku akan berlalu seperti debu tersapu nafasmu. 

Merindumu selalu jadi candu. Hanya kamu yang boleh meramu jamu penawarnya untukku. Itupun jika kau mau.